Sarri Waspada Terhadap Bosz dan Bayer

Dengan kedatangan Cristiano Ronaldo, ada satu tujuan besar bagi Juventus musim lalu yaitu  memenangkan Liga Champions. Setelah tersingkir dari Ajax di perempat final, itu tidak berhasil. Upaya baru akan mengikuti musim ini, meskipun pelatih Maurizio Sarri percaya itu seharusnya tidak menjadi obsesi.

Juventus menggambar babak pertama penyisihan grup untuk mengunjungi Atletico Madrid (2-2). Pada Selasa malam, pertandingan kandang pertama bagi De Oude Dame di bola bilyar menunggu. Bayer Leverkusen dari Peter Bosz datang berkunjung dan dengan itu tim Sarri menghadapi dua pertandingan besar dalam satu minggu. Pada hari Minggu, pertandingan Seri A di Milan menunggu melawan pemimpin liga Internazionale, yang memiliki dua poin lebih banyak dari Juventus.

Akan menjadi kesalahan besar jika memikirkan pertandingan melawan Inter sekarang, kata Sarri pada konferensi pers untuk duel dengan Bayer Leverkusen. ‘Bayer Leverkusen hanya satu poin di belakang Bayern Munich di Bundesliga. Ini adalah tim di Jerman dengan kualitas paling fisik dan mereka memiliki beberapa pemain super cepat dalam tim. Kami benar-benar belum dapat memikirkan Internazionale. Akan sangat aneh untuk memikirkan kompetisi setelah besok. Kesalahan kecil sangat penting di Liga Champions.

Dan Juventus tidak bisa menggunakan kesalahan itu. Juara nasional Italia ingin mengadakan Piala dengan Telinga Besar untuk pertama kalinya sejak 1996. Namun, Sarri tidak terlalu menekan dirinya dan tim untuk mencapai tujuan besar itu: ‘Satu-satunya tujuan yang saya tetapkan sendiri adalah melewati babak penyisihan grup. Kemudian kita akan melihat lebih jauh. Memenangkan Liga Champions seharusnya tidak menjadi obsesi, kata Sarri, yang berpendapat bahwa tim-tim Inggris adalah favorit untuk memenangkan bola bilyar.

Dia mengulangi kata-kata yang sudah dia ucapkan sebelum dimulainya duel dengan Atletico Madrid. “Saya tidak melihat klub Italia memenangkan Liga Champions musim ini. Selama dua puluh tahun terakhir kami kehilangan tempat di negara lain. Kesalahan itu ada pada semua orang, mulai dari presiden klub sampai jurnalis. Pada dasarnya semua orang yang terlibat dalam olahraga di Italia, “katanya kemudian.