Chelsea Pergi ke CAS Untuk Ajukan Banding Larangan Transfer

Komite banding FIFA sebagian besar telah memberlakukan larangan transfer Chelsea. Kalimat yang diucapkan pada bulan Januari, yang menetapkan bahwa The Blues tidak diizinkan untuk menarik pemain selama dua periode transfer berikutnya, tetap sama dengan denda 600 ribu franc Swiss. Akibatnya, Chelsea sekarang akan ke Pengadilan Olahraga Internasional CAS.

Chelsea telah mengajukan banding sanksi ini pada bulan Februari, berharap bahwa sementara itu masih bisa menarik pemain untuk musim depan. Itu tidak pernah terjadi, sama seperti FIFA tidak sensitif terhadap argumen bahwa klub lain di masa lalu, seperti Barcelona dan Real Madrid, memang memiliki kesempatan untuk mengantisipasi larangan transfer yang dikenakan pada mereka.

Asosiasi sepakbola dunia itu menangguhkan larangan transfer untuk menarik pemain muda. Mereka mungkin masih tertarik dalam kondisi tertentu: jika mereka berusia di bawah enam belas tahun dan belum tunduk pada peraturan resmi FIFA untuk mentransfer pemain. Pemain usia itu tidak diperbolehkan menandatangani kontrak.

Chelsea diberikan sangsi oleh Asosiasi Sepak Bola Dunia karena telah melanggar aturan untuk menarik pemain-pemain kecil dari luar negeri dalam 29 kasus dan karena itu mungkin hanya menarik pemain lagi di musim panas 2020. Satu-satunya pilihan Inggris sekarang harus menghindari hukuman adalah langkah ke CAS Pengadilan Olahraga Internasional.

Chelsea juga telah mengumumkan akan melakukannya pada hari Rabu. Dalam sebuah pernyataan, klub menyatakan bahwa sangat kecewa dengan keputusan Komite Banding FIFA untuk tidak membatalkan larangan transfer selama dua periode transfer berturut-turut. Chelsea dengan tegas menentang temuan komite profesional. Bertindak sesuai dengan peraturan yang relevan.